Dramatis! Mesin Pesawat Rontok Saat Terbang!

D'On, Denver (AS),- Pesawat Boeing 777-200 dengan lebih dari 230 penumpang mendarat dengan selamat di Bandara Internasional Denver setelah mesin kanan rusak. Pesawat United itu menyebarkan puing-puing mesinnya di atas Denver. Al Jazeera, 21/02.

Penerbangan United Airlines telah mendarat dengan selamat di Bandara Internasional Denver setelah mesin kanannya rusak, kata Administrasi Penerbangan Federal, dengan gambar-gambar dramatis yang menunjukkan puing-puing pesawat berserakan di tanah.

Pesawat Boeing 777-200, dengan 231 penumpang dan 10 awak, sedang menuju ke Honolulu pada Sabtu ketika mengalami kerusakan mesin segera setelah lepas landas, kata maskapai itu.

Sebuah video yang diambil dari dalam pesawat menunjukkan mesin kanan menyala dan bergoyang-goyang di sayap pesawat, penutupnya sepenuhnya hilang saat pesawat terbang di atas lanskap tandus.

"Jujur kami akan mati pada satu titik - karena kami mulai menurunkan ketinggian tepat setelah ledakan," kata penumpang David Delucia kepada The Denver Post. “Saya meraih tangan istri saya dan berkata, 'Kita sudah selesai'.”

Delucia mengatakan putri tirinya men-tweet video online tersebut, yang diambil oleh penumpang lain. Gambar yang diposting oleh polisi di Broomfield, Colorado menunjukkan puing-puing pesawat yang signifikan di tanah, termasuk penutup mesin yang tersebar di luar rumah dan apa yang tampak seperti bagian lain di lapangan. Pita polisi digunakan untuk menutup puing-puing.

Satu video yang diambil dari apa yang tampak di dalam pesawat United menunjukkan sebuah mesin terbakar. Video lain di media sosial menunjukkan awan asap hitam ditinggalkan oleh pesawat. "Sesuatu meledak," terdengar seorang pria di video itu berkata.

Dalam rekaman audio, seorang pilot United terdengar membuat panggilan mayday ke kontrol lalu lintas udara. "Mayday, pesawat baru saja mengalami kerusakan mesin, perlu segera dihidupkan," menurut audio dari situs pemantauan liveatc.net yang diulas oleh kantor berita Reuters.

FAA mengatakannya dan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB) akan menyelidikinya. NTSB mengatakan telah membuka penyelidikan. “Jika Anda menemukan puing-puing, tolong jangan sentuh atau pindahkan. @NTSB ingin semua puing tetap berada di tempat untuk penyelidikan," kata departemen kepolisian Broomfield di Twitter.

Boeing 777 yang berusia 26 tahun didukung oleh dua mesin Pratt & Whitney PW4000. Penyelidik akan fokus pada apa yang menyebabkan kecelakaan dan akan melihat apakah bilah kipas rusak.

Boeing mengatakan penasihat teknisnya akan membantu NTSB dengan penyelidikannya, sementara United berjanji untuk "bekerja dengan agen federal yang menyelidiki insiden ini". United mengatakan sebagian besar penumpang di Penerbangan 328 lepas landas dengan penerbangan baru ke Honululu pada Sabtu malam.

Kegagalan mesin jarang terjadi tetapi berpotensi berbahaya setiap kali bagian yang berputar menembus selubung luar - peristiwa yang dikenal sebagai kerusakan mesin yang tidak terkendali.

Pada Februari 2018, Boeing 777 tua yang dioperasikan oleh United dan menuju Honolulu mengalami kerusakan mesin ketika penutup mesin jatuh sekitar 30 menit sebelum pesawat mendarat dengan selamat. NTSB menentukan bahwa insiden tersebut adalah hasil dari fraktur bilah kipas.

Karena insiden protolnya bilah kipas United, Pratt & Whitney, yang merupakan unit Raytheon, meninjau catatan inspeksi untuk semua bilah kipas PW4000 yang diperiksa sebelumnya, kata NTSB. FAA pada Maret 2019 mengeluarkan arahan yang mewajibkan inspeksi awal dan berulang bilah kipas pada mesin PW4000.

(Gatra/al jazeera)


No comments

Powered by Blogger.