Breaking News

Puluhan Warga Jatiwarna Laporkan Bripka Madih ke Propam Polda Metro Jaya


D'On, Jakarta,-
Anggota Provost Polsek Jatinegara, Jakarta Timur, Bripka Madih dilaporkan ke Bidang Propam Polda Metro Jaya oleh sejumlah warga Jatiwarna, Bekasi. Pelaporan itu terkait pematokan lahan kawasan Jatiwarna.

Nama Bripka Madih mendadak menjadi perbincangan seusai mengaku diperas oleh sesama polisi saat melaporkan kasus dugaan penyerobotan tanah.

"Saya mendampingi warga kami yang di RT 04 RW 03 untuk pengaduan kepada Bripka Madih karena telah memasuki pekarangan tanpa izin dan memasang patok dan pos di depan rumah warga kami, hanya itu yang kami laporkan tidak lebih tidak kurang," ujar Ketua RW 03 Jatiwarna, Nur Aisah Syafris, saat ditemui di Polda Metro Jaya, Senin (6/2/2023).

Laporan tersebut dilayangkan seusai pematokan yang dilakukan Bripka Madih pada tanggal 31 Januari 2023 sekitar pukul 14.00 WIB dianggap mengganggu aktivitas warga.

Tanah yang dipatok oleh Bripka Madih adalah tanah milik warga. Tanpa izin warga sekitar, Bripka Madih membawa cangkul untuk memasang patok dengan masih mengenakan seragam provos.

"Ada keberatan warga karena mengganggu aktivitas warga setempat terutama yang dipasangi plang dan pos keamanan di depan rumah ibu Soraya, bapak Victor itu yang langsung bersinggungan dengan Bripka Madih," jelas Aisah.

Aisah berharap pematokan lahan yang dilakukan Bripka Madih segera diselesaikan. Tidak hanya patok, ia juga menginginkan agar pos keamanan yang ada di lahan milik warganya tersebut segera dipindahkan.

Warga sekitar lahan itu juga ada yang berjualan, bahkan ada warga yang sakit, sehingga aktivitas Bripka Madih dan kawan-kawan dianggap mengganggu.

"Segera selesai masalah warga kami dan patok dan pos itu dipindahkan, karena warga kami kan ada yang dagang, ada yang sedang sakit pula jadi merasa terganggu," pinta Aisah.

Hal senada juga disampaikan oleh seorang warga yang merasa terganggu dengan aksi pematokan lahan Bripka Madih. Disebutnya, pematokan itu tidak dilakukan oleh Bripka Madih seorang diri tetapi beramai-ramai.

Aksi itu membuat warga ketakutan dengan aksi pematokan menggunakan fiber dan baja ringan. Namun disebutnya, tidak ada aksi ancaman atau intimidasi yang dilakukan Bripka Madih.

“Setelah matok selesai mereka pergi, tidak lama sekitar 20 menit balik lagi membawa balai-balai posko itu sama spanduk besar,” jelas warga bernama Soraya.

Padahal lahan yang dipatok oleh Bripka Madih sudah dibeli oleh orang tua Soraya. Namun Bripka Madih bersikukuh bahwa lahan tersebut masih warisannya.

Menurut Soraya, lahan atau tanah yang dipatok oleh Bripka Madih sekitar 100 meter. Ia hanya berharap agar urusan pematokan yang dilakukan Bripka Masih bisa segera selesai.

“Kalau keluar masuk bisa, tidak ada ancaman apa-apa. Hanya patok itu saja yang menyatakan itu tanah warisan mereka padahal sudah dibeli sama orang tua saya,” ungkap Soraya.


Sumber: BeritaSatu

#BripkaMadih #hukum

No comments