Breaking News

Pria Bersenjata Tembak Mati Gubernur di Filipina, 4 Orang Lainnya Tewas


D'On, Manila (Filipina),-
 Pria bersenjata tembak gubernur di Filipina tengah, yang menimbulkan korban tewas lima orang pada Sabtu (4/3/2023).

Polisi mengatakan. enam tersangka membawa senapan dan mengenakan seragam yang mirip dengan yang dikenakan oleh angkatan bersenjata memasuki rumah gubernur di kota Pamplona dan melepaskan tembakan.

Roel Degamo, gubernur Filipina ditembak,  memimpin provinsi Negros Oriental, dan lima orang lainnya tewas dalam penembakan itu, kata istri gubernur Filipina yang ditembak.

"Gubernur Degamo tidak pantas menerima kematian seperti itu. Dia melayani konstituennya pada hari Sabtu," kata Janice Degamo, yang juga wali kota Pamplona dalam sebuah video yang diposting di Facebook.

Presiden Ferdinand Marcos Jr mengutuk apa yang dia gambarkan sebagai "pembunuhan" sekutu politiknya dan memperingatkan para pelaku untuk "menyerah sekarang, itu akan menjadi pilihan terbaik Anda".

"Pemerintah saya tidak akan berhenti sampai kami membawa para pelaku kejahatan pengecut dan keji ini ke pengadilan," tambah Marcos.

Kondisi empat orang lainnya yang tertembak dalam insiden itu tidak diungkapkan.

Polisi mengatakan mereka sedang mencari 10 tersangka, termasuk enam pria bersenjata, yang melarikan diri dari tempat kejadian dengan dua SUV dan sebuah truk pikap sebelum meninggalkan kendaraan tersebut di kota terdekat.

Sekretaris Pemerintah Dalam Negeri dan Lokal Benjamin Abalos mengimbau saksi untuk maju dan membantu polisi "mendapatkan keadilan" untuk Degamo.

Degamo (56) gubernur Filipina yang ditembak, adalah target terhadap politisi terbaru dalam sejarah panjang serangan Filipina. Dia setidaknya menjadi orang ketiga yang ditembak sejak pemilihan umum tahun lalu.

Mahkamah Agung bulan lalu menyatakan dia sebagai pemenang yang sah dari pemilihan gubernur Negros Oriental menyusul penghitungan ulang yang menggulingkan saingan lokalnya, yang sebelumnya dinyatakan sebagai pemenang.

Degamo juga berkampanye untuk Marcos selama pencalonannya sebagai presiden tahun lalu.

Mamintal Adiong, gubernur provinsi selatan Lanao del Sur, ditembak dan terluka pada Februari dalam serangan yang menewaskan sopirnya dan tiga pengawal polisi.

Pada bulan yang sama, wakil wali kota kota Aparri di utara, Rommel Alameda, dan lima orang lainnya yang bepergian bersamanya ditembak mati dalam penyergapan di jalan raya.

Dalam catatan penyergapan bermotivasi politik paling berdarah, para pemimpin klan selatan yang kuat dan sekitar dua lusin pengikutnya dijatuhi hukuman penjara seumur hidup atas serangan tahun 2009 terhadap pendukung saingan pemilihan gubernur di provinsi Maguindanao.

Serangan itu menewaskan 58 orang, termasuk istri dan kerabat politisi, bersama dengan 32 jurnalis dan pekerja media yang meliput perlombaan tersebut.

(*)

#Internasional #Filipina #Peristiwa #Penembakan

No comments