Polwan Gadungan di Payakumbuh Tipu Suami dan Warga Hingga Ratusan Juta Rupiah

D'On, Payakumbuh (Sumbar),- Aksi penipuan Wynda Susanti seorang wanita yang mengaku perwira polisi berpangkat AKBP dan menjamin bisa meluluskan calon siswa bintara Polisi berakhir sudah. Seorang Polwan gadungan yang menipu warga hingga ratusan juta rupiah ini akhirnya diringkus Tim Cheetah Polres Payakumbuh Sumatera Barat di tempat persembunyiannya di daerah Depok, Jawa Barat. 

Ironisnya suaminya pun juga menjadi korban dan selama ini dia tahu kalau istrinya adalah Polwan namun ternyata gadungan.

Untuk meyakinkan korban tersangka kerap memamerkan foto menggunakan pakaian Polwan yang diedit tersangka menggunakan aplikasi.

Kapolres Payakumbuh AKBP Dony Setiawan mengatakan, Tim Cheetah Satreskrim Polres Payakumbuh bergerak cepat setelah mendapat laporan aksi penipuan yang dilakukan oleh seorang wanita yang mengaku sebagai polwan berpangkat AKBP. Lalu Polisi menelusuri dan melakukan penyelidikan kemudian didapatlah nama tersangka dan alamatnya.

“Sasaran pertama Tim Cheetah bergerak ke rumah suami tersangka bernama Sabar di daerah Muara Enim, Sumatera Selatan dari pemeriksaa ternyata istrinya Wynda Susanti ternyata berada di Depok . Tim langsung bergerak ke Depok dan berhasil menangkap tersangka yang saat itu sedang berada di rumahnya,” kata Kapolres, Jumat (28/8/2020).

Tersangka dan suaminya langsung di bawa ke Mapolres Payakumbuh Sumatera Barat melalui jalur darat. Di hadapan penyidik tersangka Wynda Susanti mengaku selama menjalani aksinya ini dia mengaku anggota polwan berpangkat AKBP yang bertugas di Polda Metro Jaya yang bisa meluluskan calon siswa bintara Polri.

Modus operandinya, kata Kapolres, tersangka meminta uang kepada korban dengan alasan untuk uang pelicin sebesar Rp100 juta.

“Para orang tua korban pun menyanggupi permintaan tersangka dengan harapan anak-anak mereka bisa lulus sebagai anggota Polri. Tetapi setelah waktu yang dijanjikan tidak ada kabar berita lanjutan terhadap kelulusan anak mereka. Dan akhirnya masing-masing korban melaporkan hal tersebut ke Mapolres Payakumbuh. Tersangka menerima pembayaran awal dari keluarga korban secara tunai. Selanjutnya korban diminta mentransfer secara bertahap ke rekening yang digunakan tersangka,” ungkap Kapolres.

Ironisnya korban penipuan ini diantaranya masih berhubungan saudara dengan suami tersangka Sabar yang juga ikut diamankan. Bahkan Sabar sendiri sebagai suami mengetahui istrinya adalah seorang Polwan yang berdinas di Polda Metro Jaya dan ternyata setelah polisi menangkap terkuak kalau istrinya hanya Polwan Gadungan.

Kepada petugas Sabar suami dari tersangka mengakui ikut tertipu oleh tersangka Wynda. Sabar tidak mengetahui bahwa sebenarnya Wynda bukanlah polwan berpangkat AKBP yang dinas di Polda Metro. Selain itu sabar tidak menerima hasil kejahatan dari Wynda dan semua
korban adalah keluarganya.

“Ada empat orang jadi korban yang tergiur dari ulah polisi gadungan itu yaitu dua warga Kabupaten Limapuluh Kota, satu warga Payakumbuh Sumatera Barat dan satu warga Muara Enim, Sumatera Selatan dengan kerugian mencapai ratusan juta rupiah, “ kata dia.

Sementara dari pengakuan tersangka Wynda uang hasil penipuan ini digunakan untuk mencukupi kebutuhan sehari dan gaya hidup. Selain mengamankan tersangka Polisi juga menyita barang bukti barang pembelian dari uang hasil penipuan, ATM dan dokumen lainnya.

Untuk proses hukum lebih lanjut tersangka masih menjalani pemeriksaan di Mapolres Payakumbuh Sumatera Barat.

“Saya mengimbau agar masyarakat jangan tergiur rayuan dari orang-orang yang menawarkan kelulusan sebagai anggota Polri dengan membayar sejumlah uang karena penerimaan anggota Polri bersih transparan dan akuntabel,” tandas Kapolres.

(mond/SN)

No comments

Powered by Blogger.