India vs China: Inilah 4 Alasan Mengapa India Mustahil Mengalahkan Perang Melawan China


D'On, India,- Bentrokan antara India dan Cina pada 15 Juni telah menewaskan tentara dari kedua belah pihak.

Pensiunan jenderal India berbicara di tv untuk menuntut agar India melakukan perlawanan ke China.

Mereka pun mulai memboikot barang-barang China.

Tapi perang bagi India adahal hal yang mahal dan tidak mungkin mencapai tujuan stategisnya.

Sebaliknya, ada pilihan diplomatik, ekonomi, dan militer yang dapat dilakukan India untuk mencapai keamanan yang lebih besar dan menekan China.

1. Mengapa Perang Tidak Berfungsi

Konflik bersenjata tidak akan banyak membantu menyelesaikan dilema keamanan India di sepanjang perbatasan Himalaya dengan China.

Kerusuhan skala besar hanya akan melemahkan perekonomian negara.
China memiliki kekayaan $ 14 triliun dibandingkan dengan ekonomi India $ 2,9 triliun.

Masyarakat internasional tidak akan memberikan dukungan yang substansial kepada India.

Mereka cenderung mengambil posisi netral karena China telahmenciptakan ketergantungan ekonomi di seluruh dunia.

2. Pilihan India

Pilihan India terletak pada dua bidang yang mengharuskan negara itu untuk membuat perubahan yang berani dan revolusioner terhadap kebijakan luar negerinya dan dalam pendekatannya terhadap ekonomi internasional serta investasi asing.

Ekonomi India tidak dapat bersaing dengan Cina perihal menyediakan rantai pasokan alternatif untuk produsen barat.

Tetapi mereka dapat memberikan hadiah yang sulit ditolak oleh Barat dan itu adalah pemberian kontrak untuk jaringan 5G India ke perusahaan-perusahaan Barat.

Untuk India, itu akan membantu mengirim pesan ke Cina bahwa ia memang memiliki alternatif ekonomi lain dan bahwa ia dapat mendukung kekuatan teknologi Barat untuk meluncurkan pertumbuhan ekonomi dan teknologinya sendiri di masa depan yang akan bergantung pada keberhasilan adaptasi 5G dan kecerdasan buatan (AI).

Sementara keterbukaan ekonomi untuk investasi global adalah langkah pertama, perubahan nyata mungkin harus datang dalam reorientasi kebijakan luar negeri India dengan pandangan tajam pada ketidakselarasan kebijakan.

3. Kebijakan Luar Negeri Baru?

Sejak mencapai kemerdekaan pada tahun 1947, India telah mengikuti kebijakan non-alignment yang secara keliru dilabeli sebagai netralitas oleh Barat.

Nonalignment mengusulkan agar negara menjaga jarak dari kedua negara adidaya tetapi berpihak pada satu sama lain berdasarkan pada manfaat kasus yang sedang diperdebatkan.

Di era pasca-Perang Dingin, ketidakselarasan terus berlanjut tetapi dihadapkan pada kebangkitan Cina, dan bentrokan baru-baru ini di Lembah Galwan, India perlu mempertimbangkan kembali kebijakan tersebut dan mengambil bagian dalam persaingan kekuasaan internasional dan pihak itu berarti lebih dekat ke Amerika Serikat.

Keterpaduan yang lebih dekat dengan Amerika Serikat akan memberikan banyak keuntungan bagi India.

Militer India telah merencanakan perang dua front melawan Cina dan Pakistan, tetapi konflik seperti itu akan meregangkan pasukan India.

Dan setelah perang akan menyisakan beban ekonomi.

Aliansi dengan Amerika Serikat akan memudahkan transfer teknologi senjata ke India.

Namun, masalah yang lebih besar, yang mengarah pada pilihan pesawat terbang Prancis daripada pesawat Amerika, adalah bahwa ada pertanyaan tentang India yang melindungi teknologi yang dipasok Amerika.

Aliansi formal akan menempuh jalan panjang untuk menghilangkan kekhawatiran semacam itu di Washington.

4. Reservasi India

Politisi, diplomat, dan akademisi India biasanya akan menolak gagasan aliansi.
Itu dianggap akan mengurangi kemampuan India untuk bertindak bebas di panggung internasional.

Aliansi yang lebih formal akan membantu meringankan dilema keamanan India tetapi bisakah birokrasi kebijakan luar negeri India yang terlalu berhati-hati, inkrementalis, dan tidak imajinatif bergerak ke arah ini?

(IOC/mond)

No comments

Powered by Blogger.