China Harus Siap Hadapi Skenario Terburuk Harus Siap Konfrontasi Senjata Dengan AS


D'On, Beijing (Tiongkok),- Bocoran yang didapat Reuters dari sejumlah sumber menunjukkan adanya laporan internal China yang memperingatkan bahwa Beijing menghadapi gelombang permusuhan yang meningkat setelah wabah virus corona yang dapat menyebabkan hubungan dengan Amerika Serikat menjadi konfrontasi.

Melansir Reuters, berdasarkan laporan yang disajikan awal bulan lalu oleh Kementerian Keamanan Negara China kepada para pemimpin Beijing termasuk Presiden Xi Jinping, sentimen global anti-China berada pada titik tertinggi sejak penumpasan Lapangan Tiananmen 1989.

Akibatnya menurut sumber Reuters yang akrab dengan konten laporan Beijing menghadapi gelombang sentimen anti-China yang dipimpin oleh Amerika Serikat setelah pandemi dan perlu dipersiapkan dalam skenario terburuk untuk konfrontasi bersenjata antara kedua kekuatan global. Sumber Reuters menolak untuk diidentifikasi karena sensitivitas masalah ini.

Laporan tersebut disusun oleh Institut Hubungan Internasional Kontemporer China (CICIR), sebuah lembaga think tank yang berafiliasi dengan Kementerian Keamanan Negara, badan intelijen top China.

Reuters belum melihat laporan internal yang dimaksud. Akan tetapi, hal ini dijelaskan oleh pihak-pihak yang memiliki pengetahuan langsung tentang temuan ini.

"Saya tidak memiliki informasi yang relevan," kata kantor juru bicara kementerian luar negeri China dalam sebuah pernyataan menanggapi pertanyaan dari Reuterspada laporan tersebut.

Kementerian Keamanan Negara Tiongkok tidak memiliki rincian kontak publik dan tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

CICIR, sebuah lembaga pemikir berpengaruh yang sampai tahun 1980 berada di dalam Kementerian Keamanan Negara dan memberi saran kepada pemerintah Tiongkok tentang kebijakan luar negeri dan keamanan, tidak menjawab permintaan komentar.

Reuters tidak dapat menentukan sampai sejauh mana penilaian gamblang yang dijelaskan dalam makalah ini mencerminkan posisi yang dipegang oleh para pemimpin negara China, dan sejauh mana hal itu akan mempengaruhi kebijakan.

Tetapi penyajian laporan itu menunjukkan betapa seriusnya Beijing menghadapi ancaman serangan balik yang dapat mengancam investasi strategisnya di luar negeri dan pandangannya terhadap keamanannya.

Hubungan antara China dan Amerika Serikat secara luas dipandang berada pada titik terburuk dalam beberapa dekade, dengan melorotnya rasa ketidakpercayaan dan poin gesekan dari tuduhan AS tentang praktik perdagangan dan teknologi yang tidak adil terhadap perselisihan tentang Hong Kong, Taiwan dan wilayah yang diperebutkan di Laut China Selatan.

Dalam beberapa hari terakhir, Presiden AS Donald Trump, menghadapi kampanye pemilihan ulang yang lebih sulit karena virus corona telah merenggut puluhan ribu nyawa warga Amerika dan menghancurkan ekonomi AS.

Tak pelak, Trump telah meningkatkan kritiknya terhadap Beijing dan mengancam tarif baru di China. Sementara itu, pemerintahannya sedang mempertimbangkan tindakan pembalasan terhadap China atas wabah itu, kata para pejabat.

Dipercaya secara luas di Beijing bahwa Amerika Serikat ingin menahan China yang sedang bangkit, yang telah menjadi lebih asertif secara global seiring dengan pertumbuhan ekonominya.

Menurut sumber Reuters, laporan itu juga menyimpulkan bahwa Washington memandang China sebagai ancaman ekonomi dan keamanan nasional dan tantangan bagi demokrasi Barat.

Laporan itu juga mengatakan Amerika Serikat bermaksud melemahkan Partai Komunis yang berkuasa dengan merusak kepercayaan publik.

"Para pejabat Tiongkok memiliki tanggung jawab khusus" untuk memberi tahu warga mereka dan dunia tentang ancaman yang ditimbulkan oleh virus corona karena mereka adalah orang pertama yang mengetahuinya," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus dalam menanggapi pertanyaan dari Reuters.

Tanpa secara langsung menyikapi penilaian yang dibuat dalam laporan China, Ortagus menambahkan: "Upaya Beijing untuk membungkam para ilmuwan, jurnalis, dan warga negara dan menyebarkan disinformasi memperburuk bahaya krisis kesehatan ini."

Laporan yang digambarkan kepada Reuters memperingatkan bahwa sentimen anti-China yang dipicu oleh virus corona dapat memicu resistensi terhadap proyek-proyek investasi infrastruktur Belt and Road China.
Tak hanya itu, Washington juga dapat meningkatkan dukungan keuangan dan militer untuk sekutu regional, sehingga membuat situasi keamanan di Asia lebih tidak stabil.

Tiga dekade lalu, setelah Tiananmen, Amerika Serikat dan banyak pemerintah Barat memberlakukan sanksi terhadap China termasuk melarang atau membatasi penjualan senjata dan transfer teknologi.
Namun, Cina jauh lebih kuat saat ini.

Xi telah memperbaiki strategi militer China untuk menciptakan pasukan tempur yang dipersenjatai untuk memenangkan perang modern.

Dia memperluas jangkauan udara dan laut Tiongkok dalam tantangan lebih dari 70 tahun dominasi militer AS di Asia.

Dalam pernyataannya, kementerian luar negeri China menyerukan kerja sama, dengan mengatakan, "Setiap kata atau tindakan yang terlibat dalam manipulasi politik atau stigmatisasi dengan dalih pandemi, termasuk mengambil kesempatan untuk menabur perselisihan antar negara, tidak kondusif untuk kerja sama internasional melawan pandemi."

Amerika telah menuduh China menekan informasi awal mengenai virus itu, yang pertama kali terdeteksi di pusat kota Wuhan, dan mengecilkan risikonya.
Beijing telah berulang kali membantah bahwa mereka menutupi tingkat atau keparahan wabah virus.

China telah berhasil menahan penyebaran virus domestik dan telah berusaha untuk menegaskan peran utama dalam pertempuran global melawan COVID-19.
Itu termasuk dorongan propaganda seputar donasi dan penjualan pasokan medis ke Amerika Serikat dan negara-negara lain serta berbagi keahlian.

Namun China menghadapi serangan balasan dari para kritikus yang menyerukan agar Beijing bertanggung jawab atas perannya dalam pandemi.
Trump mengatakan ia akan memotong dana untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang ia sebut "sangat China-sentris," sesuatu yang telah dibantah para pejabat WHO.

Pemerintah Australia telah menyerukan penyelidikan internasional tentang asal-usul dan penyebaran virus.

Bulan lalu, Prancis memanggil duta besar China untuk memprotes publikasi di situs kedutaan besar China yang mengkritik penanganan Barat terhadap virus corona.

Virus corona sejauh ini telah menginfeksi lebih dari 3 juta orang di seluruh dunia dan menyebabkan lebih dari 200.000 kematian, menurut penghitungan Reuters.

(Reuters)

No comments

Powered by Blogger.