Puluhan Mayat Membusuk Ditemukan Dalam Truk di New York


D'On, New York (AS),- Puluhan mayat ditemukan di dalam truk pindahan di dekat sebuah rumah duka di Kota New York. Mayat-mayat itu ditemukan setelah tetangga mengeluhkan bau memuakkan yang berasal dari kendaraan, yang mungkin telah menyimpan mayat selama berminggu-minggu.

Warga lingkungan Flatlands Brooklyn mencoba mengabaikan bau busuk itu, tetapi pada Rabu (29/4/2020), polisi yang dipanggil untuk menyelidiki sumbernya menemukan 50 mayat busuk yang ditumpuk di dalam empat truk tanpa pendingin di Rumah Pemakaman Andrew T. Cleckley. Beberapa warga mengatakan kepada media setempat bahwa mereka memperhatikan bau tersebut selama beberapa minggu.

“Mereka mengeluarkan mayat. Mereka memiliki mayat di lantai di dalam rumah duka. Mereka keluar satu per satu, darah menetes,” kata seorang lelaki setempat mengatakan kepada afiliasi CBS di New York, sebagaimana dilansir Russia Today, Kamis (30/4/2020). Dia menambahkan bahwa ia melihat pekerja rumah duka memindahkan mayat-mayat itu tanpa masker atau sarung tangan.

Ketua wilayah Brooklyn, Eric Adams, mengatakan dia tiba di fasilitas Cleckley pada Rabu malam untuk melihat apa yang tampak seperti tempat kejadian perkara, dengan jalan-jalan ditutup ketika petugas memeriksa truk.

“Tampaknya truk itu penuh. Mereka mencoba menggunakan U-Haul sebagai cadangan," kata Adams. Dia menambahkan bahwa kejadian itu “traumatis bagi anggota keluarga".

Kota New York telah menjadi pusat epidemi wabah Covid-19 yang terdampak paling parah di Amerika Serikat selama beberapa waktu. Menurut data Universitas Johns Hopkins, kota itu melihat lebih dari 164.000 kasus infeksi dan sekitar 18.000 kematian.

Krisis kesehatan telah menyebabkan tekanan abnormal pada kamar mayat dan rumah duka kota, banyak di antaranya dengan cepat kehabisan ruang penyimpanan untuk mayat.

Meskipun Badan Manajemen Darurat Federal (FEMA) telah menyediakan truk kamar mayat berpendingin untuk mengatasi kelebihan kematian, beberapa fasilitas masih berjuang untuk mengatasi masuknya mayat.

Pemilik fasilitas itu mengatakan kepada pihak berwenang bahwa ia telah melakukan yang terbaik untuk menangani aliran mayat yang sangat banyak masuk, dan berusaha memuat truk itu dengan es, tetapi tidak banyak berpengaruh. NBC News melaporkan, meskipun dia dikenakan dengan dua kutipan atas penyimpanan yang tidak baik, pemilik rumah pemakaman itu tidak menghadapi tuntutan pidana.

Polisi mengatakan mayat-mayat itu dipindahkan ke kendaraan berpendingin pada Rabu, tetapi menambahkan tidak jelas berapa banyak yang meninggal telah meninggal karena virus corona, atau oleh penyebab lain.

(mond/okezone)

No comments

Powered by Blogger.