Edan!!! Hindari Covid-19, Raja Thailand Isolasi Diri di Jerman Dengan 20 Orang Selir

D'On, Thailand,- Mewabahnya virus corona memicu kepanikan banyak orang, seperti melakukan tindakan belanja berlebihan (panic buying), atau mengasingkan diri ke tempat yang dianggap aman.

Rupanya tindakan tersebut tak hanya dilakukan oleh warga biasa, seorang raja pun juga melakukan hal serupa.

Raja Thailand mengasingkan diri di salah satu hotel di Jerman, dengan 20 harem (wanita) di tengah mewabahnya pandemi virus corona.

Hal ini langsung memicu kontroversi di negaranya.

Melansir The Independent, Raja Maha Vajiralongkorn, yang juga dikenal sebagai Rama X, disebut telah memesan seluruh Grand Hotel Sonnenbichl setelah hotel bintang empat itu menerima "izin khusus" dari dewan distrik untuk mengakomodasi pestanya.

Tabloid Jerman Bild memberitakan, rombongan raja berusia 67 tahun itu termasuk "harem" dari 20 selir dan banyak pelayan.

Tidak jelas apakah keempat istrinya tinggal di hotel bersama anggota kelompok lainnya.

Wisma dan hotel di wilayah tersebut diperintahkan untuk ditutup karena krisis virus corona.

Akan tetapi, juru bicara dewan distrik setempat mengatakan Grand Hotel Sonnenbichl merupakan pengecualian karena "para tamu adalah kelompok orang homogen tunggal tanpa fluktuasi".

Namun, 119 anggota rombongan dilaporkan telah dikirim kembali ke Thailand dengan dugaan mereka terkena penyakit pernapasan yang sangat menular.

Berita tentang isolasi diri Vajiralongkorn di sebuah lokasi mewah disambut dengan kemarahan oleh puluhan ribu orang Thailand, yang berisiko melanggar hukum lèse-majesté di negara itu, dengan mengkritiknya secara online.

Di bawah hukum, siapa pun yang menghina atau mengkritik monarki dapat dipenjara hingga 15 tahun.

Tapi sebuah tagar Thailand yang diterjemahkan menjadi "Mengapa kita membutuhkan seorang raja?" muncul 1,2 juta kali di Twitter dalam 24 jam setelah seorang aktivis mengklaim Vijaralongkorn bepergian pada hari libur ke Jerman, sementara wabah terus menyebar di seluruh Thailand.

Data yang dihimpun The Independent menunjukkan, Kementerian Kesehatan Masyarakat Thailand mengumumkan pada hari Sabtu, ada 109 kasus baru di negara itu.

Sehingga, jumlah total kasus infeksi mencapai 1.245.

Aktivis Somsak Jeamteerasakul, yang tinggal di pengasingan di Prancis, memposting serangkaian postingan di Facebook yang mengklaim Vajiralongkorn terbang dari Swiss ke berbagai tempat di Jerman mulai awal Maret karena merasa “kebosanan”.

Jeamteerasakul adalah seorang kritikus vokal terhadap undang-undang monarki dan lése-majesté Thailand, dan mengatakan dalam satu posting: “(Vajiralongkorn akan) membiarkan rakyat Thailand khawatir tentang virus ini. Bahkan Jerman khawatir tentang virus, (tetapi) itu bukan urusannya."

Sementara itu, melansir dailymail.co.uk, Raja Thailand memiliki rumah kedua di Jerman di mana ia menghabiskan banyak waktunya.

Dia tidak membuat penampilan publik di negara asalnya sejak Februari lalu.

(mond/Bild/IOC)

No comments

Powered by Blogger.