Penembakan Kembali Terjadi di Kawasan Hutan Pulau Haruku, Seorang Warga Tewas

D'On, Maluku,- Penembakan oleh orang tidak dikenal kembali terjadi di kawasan hutan Pulau Haruku, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku, pada Sabtu (26/3), sekira pukul 17.45 WIT. Insiden tersebut menyebabkan satu korban meninggal dunia bernama Ibrahim Sangaji (47), warga Dusun Nama'a, Negeri Pelauw, Kecamatan Pulau Haruku.


"Sabtu (26/3) sore, sekitar pukul 17.45 WIT, terjadi korban meninggal dunia diduga akibat luka tembak. Korban atas nama Ibrahim Sangaji, kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat (Kabidhumas) Polda Maluku Kombes Pol. M. Roem Ohoirat di Ambon, Sabtu (26/3).

Dia menjelaskan peristiwa penembakan tersebut berlokasi di hutan Rual-Rual. Lokasi itu berjarak sekitar enam kilometer dari Dusun Nama'a, Negeri Pelauw.

"Korban meninggal diduga ditembak menggunakan senjata api. Kami belum dapat pastikan senjata api rakitan atau organik. Korban meninggal dengan luka tembak pada bagian bawah rusuk kiri tembus ke punggung bagian belakang sebelah kanan," ujar dia.

Penembakan Bukan Kali Ini Terjadi

Insiden penembakan dilakukan orang tak dikenal hingga menewaskan warga bukan sekali terjadi di Pulau Haruku, Maluku Tengah, PMaluku. Pada Selasa (15/2) waktu setempat, dua warga berinisial YN (53) meninggal dunia dan MT (27) mengalami luka-luka usai ditembak orang tidak dikenal di Negeri Hulaliu, Kecamatan Pulau Haruku.

“Tadi jatuh lagi korban satu meninggal dunia, kemudian satu mengalami luka-luka, dari warga Hulaliu. Jadi hingga hari ini, sudah dua korban jiwa," kata Kabid Humas Polda Maluku, Kombes Pol M Roem Ohoirat di Markas Polda Maluku dilansir Antara, Selasa (15/2).

Roem mengatakan, hasil penyelidikan ditemukan bahwa tembakan itu berasal dari hutan dan tiba-tiba saja sudah ada korban jatuh. “Sebenarnya aparat kami di sana sudah banyak, tapi kalau masyarakat di sana tetapi memilih jalan lintas masuk ke hutan, inilah yang menjadi kesulitan kami,” katanya.

Dia menjelaskan, penembakan yang terjadi antar warga tersebut hingga saat ini belum diketahui karena apa, dan oleh siapa. “Kami belum tahu ini warga berhadapan dengan siapa, karena warga malah melarikan diri ke hutan. Ini yang kita sesali,” ucap dia.

Dua pleton polisi dari Brimob dan Samapta Bahayangkara (Sabhara) Polda Maluku, serta sejumlah anggota Polsek Haruku, dikerahkan untuk bersiaga di lokasi. Pelaku penembakan hingga kini belum terungkap. 

(mdk/gil)

#Penembakan #Peristiwa #Haruku

Powered by Blogger.