Utang Pemerintah Rp4.756,13 Triliun, Wakil Menkeu Sebut Masih Aman

D'On, Jakarta,- Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara mengatakan bahwa masyarakat tidak perlu khawatir terkait penarikan utang pemerintah melalui penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) yang semakin besar dan telah melampaui pagu dalam APBN 2019 karena utang negara masih terkendali.

Suahasil menyebut sebelum menerbitkan SBN pemerintah telah melakukan perhitungan dengan cermat sehingga utang negara juga masih dalam kondisi aman dan terkendali.

"Kami  sudah hitung sebelumnya. Dan ini masih terkendali, masih aman,” katanya dalam acara the 3rd Consumer Banking Forum di Hotel Le Meridien, Jakarta, Rabu (27/11/2019).

Dia menuturkan itu merupakan strategi pemerintah terhadap pembiayaan APBN melalui pemanfaatan pasar yaitu penerbitan surat utang dan pinjaman multilateral termasuk memperbesar instrumen SBN tersebut.

“Kami melakukannya saat kondisi suku bunga sedang turun dan masih bergerak turun jadi kami memang oportunistik dalam strategi,” ujarnya.

Dijelaskan penambahan pembiayaan utang itu juga untuk menekan defisit APBN 2019 yang melebar pada kisaran 2 persen sampai 2,2 persen dari produk domestik bruto (PDB) agar fungsi anggaran sebagai stabilisator bisa tetap berjalan.

“Dalam kondisi ekonomi seperti ini, pemerintah tidak bisa potong belanja lebih banyak sehingga kami naikkan pembiayaan supaya APBN tetap bisa memberi dukungan pada perekonomian,” katanya.

Sebelumnya, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat posisi utang pemerintah per akhir Oktober 2019 berada di angka Rp4.756,13 triliun. Utang tersebut mengalami kenaikan sebesar Rp277,56 triliun dibandingkan Oktober 2018 yang tercatat sebesar Rp4.478,57 triliun.

Sementara itu untuk realisasi penerbitan SBN Neto hingga 20 November telah mencapai Rp457,66 triliun yang melebihi pagu yang telah ditetapkan pemerintah yaitu sebesar Rp389 triliun.

Source: bisnis.com

No comments

Powered by Blogger.