Kerap Diancam KKB, Bupati Intan Jaya Memilih Minggat ke Luar Daerah

D'On, Jayapura (Papua),- Bupati Intan Jaya Natalis Tabuni mengaku sering mendapat ancaman dari kelompok kriminal bersenjata (KKB).

"Memang benar Bupati Intan Jaya sempat mengaku khawatir bila lama di wilayahnya karena ancaman KKB," kata Kapolda Papua Irjen Pol. Paulus  Waterpauw di Jayapura, Senin, seusai pertemuan dengan panitia perayaan Injil Masuk di Tanah Papua.

Oleh karena itu, lanjut Paulus, Pak Bupati lebih sering berada di luar daerah ketimbang di wilayahnya.

Apa yang disampaikan Bupati Intan Jaya, lanjut Kapolda, bisa dipahami karena bersangkutan yang merasakan langsung serta memahami situasi dan kondisi di wilayahnya.

Meski demikian, Bupati Intan Jaya senantiasa kooperatif terkait dengan kondisi keamanan yang terjadi, termasuk saat Tim Gabungan Pencari Fakta (TGPF) kasus Intan Jaya, Bupati Tabuni juga berada di Sugapa, ibu kota Kabupaten Intan Jaya.

"Saya sudah meminta kepada Bupati Tabuni agar senantiasa melakukan koordinasi dengan para pihak sehingga tercipta situasi keamanan yang kondusif," kata Irjen Pol Pulus Waterpauw.

Ketika ditanya tentang pengungsian masyarakat dari beberapa lokasi di Intan Jaya, Kapolda Papua menegaskan hal itu tidak benar karena dari laporan yang diterima tidak ada warga yang mengungsi.

"Informasi tentang warga yang mengungsi itu tidak benar atau hoaks. Kami akan menyelidiki siapa penyebarnya," tegas Kapolda.


(JPNN)

Powered by Blogger.