Miliki Senjata Nuklir, Kim Jong Un Sebut Tidak Akan Ada Perang Lagi

D'On, Korea Utara,- Pemimpin Korea Utara (KorUt) Kim Jong Un mengklaim tak akan ada perang lagi karena keselamatan dan masa depan negaranya sudah terjamin.

Klaim ini disampaikan Kim Jong Un lantaran Korea Utara sudah memiliki senjata nuklir, Selasa (28/7/2020)

Meski tak mengelak Korea Utara masih berada dalam tekanan dari luar (internasional-Red) dan ancaman militer.

Kim Jong Un membuat pernyataannya ketika dia merayakan peringatan Perang Korea 1950-1953 ke-67 yang jatuh pada 27 Juli.

Mengutip ReutersKCNA melaporkan perayaan peringatan tersebut dihadiri para veteran.

.

“Berkat penangkal nuklir, pertahanan diri kita yang andal dan efektif, tidak akan ada lagi perang,” ungkap Kim Jong Un.

"Keselaatan dan masa depan negara selamanya terjamin," tegas Kim Jong Un.

Pidato Kim Jong Un itu disampaikan di tengah pembicaran mengenai pembongkaran program nuklir dan rudal Pyongyang dengan imbalan keringanan saksi dari Washington.

Uji Coba Peluncuran Rudal Jarak Pendek Korea Utara

Sebelumnya diberitakan, Korea Utara telah menembakkan rudal jarak pendek yang diduga ke arah Laut Jepang, Selasa (14/4/2020) pagi.

Unjuk rudal kendali jelajah itu ditembakkan menjelang peringatan hari ulang tahun Kim Il Sung, pendiri negara tersebut.

Mengutip dari Al Jazeera, proyektil tersebut ditembakkan saat Korea Selatan tengah melakukan pemilihan parlemen.

Lebih lanjut, Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (JCS) dalam sebuah pernyataan mengatakan, Pasukan Korea Utara yang bermarkas di pesisir kota timur Munchon, Kangwong, meluncurkan beberpa proyektil pertama kali.

Sejak 2017

Pejabat Pertahanan Korea Selatan yang tidak mau menyebutkan nama mengatakan kepada Associated Press, jika dikonfirmasi, itu akan menjadi peluncuran rudal jelajah pertama Korea Utara sejak Juni 2017 lalu.

Sebelumnya, dalam beberapa bulan terakhir, Korea Utara telah melakukan uji coba peluncuran berbagai rudal dan senjata lain.

Aktivitas militer ini berlangsung di tengah negosiasi nuklir Korea Utara yang menemui jalan buntu.

Peluncuran rudal jelajah disebut tidak biasa bagi Pyongyang.

Hal ini lantaran, sebagian besar senjata yang diuji belum lama ini adalah rudal bailstik atau peluru artileri jarak jauh.

menunjukkan mereka memiliki berbagai pilihan terkait sistem pengiriman senjata.

"Rudal balistik menunjukkan kekuatan destruktif, sementara rudal jelajah menunjukkan keakuratan," ungkap Cha kepada AFP.

"Sampai sekarang, Korea Utara telah menunjukkan kekuatannya, saat ini, Korea Utara menunjukkan akurasi dalam menyerang target," terangnya.

Pengujian Rudal Jelajah Korea Utara, Juni 2017

Korea Utara memuji pengujian rudal jelajah yang dirancang untuk mengenai kelompok kapal perang musuh, pada Juni 2017 lalu.

Peluncuran rudal tersebut mencapai sasaran di Laut Jepang.

Peristiwa tersebut terjadi satu minggu setelah dua kapal induk AS, USS Carl Vinson, dan USS Ronald Reagan mengambil bagian dalam manuver angkatan laut di daerah itu.

Rudal jelajah terbang sekira 200 kilometer atau 124 mil.

melaporkan Kim Jong Un mengunjungi pangkalan udara dan mengamati latian jet tempur dan pesawat serang Korea Utara.

Sebagai catatan, Korea Utara dikenai beberapa sanksi Dewan Keamanan PBB atas program senjata yang dilarang.

(Reuters)


No comments

Powered by Blogger.