Ngeri! Ilmuwan : Serang Sel Manusia, Virus Corona Bermutasi Mirip HIV


D'On, Tiongkok,- Sebuah penelitian baru mengungkapkan bahwa Virus Corona memiliki mutasi seperti HIV. Artinya, virus dengan nama COVID-19 itu memiliki kemampuan menyerang sel manusia 1.000 kali lebih kuat dari Virus Sars.

Sebagaimana dilansir laman Scmp.com, Jumat (28/2/2020), penelitian ini ditemukan dari kumpulan ilmuwan China dan Eropa yang membantu menjelaskan tidak hanya bagaimana infeksi telah menyebar, tetapi juga dari mana asalnya dan bagaimana cara terbaik untuk melawannya.

Para ilmuwan menunjukkan bahwa Sars (sindrom pernafasan akut yang parah) memasuki tubuh manusia, dengan mengikat dengan protein reseptor yang disebut ACE2 pada membran sel. Beberapa studi awal menunjukkan bahwa Virus Corona baru, yang berbagi sekitar 80 persen dari struktur genetik Sars, mungkin mengikuti jalur yang sama.

Tetapi protein ACE2 tidak ada dalam jumlah besar pada orang sehat, dan ini sebagian membantu membatasi skala wabah Sars 2002-03, di mana menginfeksi sekitar 8.000 orang di seluruh dunia.
Virus lain yang sangat menular, termasuk HIV dan Ebola, menargetkan enzim yang disebut furin, yang berfungsi sebagai penggerak protein dalam tubuh manusia.
Banyak protein tidak aktif atau tidak aktif ketika diproduksi dan harus "dipotong" pada titik-titik tertentu untuk mengaktifkan berbagai fungsinya.

Ketika melihat urutan genom dari Virus Corona baru, Profesor Ruan Jishou dan timnya di Universitas Nankai di Tianjin, menemukan bagian gen yang bermutasi yang tidak ada di Sars, tetapi serupa dengan yang ditemukan pada HIV dan Ebola.

"Temuan ini menunjukkan bahwa 2019-nCoV [Corona Virus baru] mungkin sangat berbeda dari Sars Corona Virus dalam jalur infeksi," kata para ilmuwan dalam sebuah makalah yang diterbitkan bulan ini di Chinaxiv.org, sebuah platform yang digunakan oleh Akademi Ilmu Pengetahuan China untuk merilis makalah penelitian ilmiah sebelum mereka ditinjau oleh sejawat.

“Virus ini dapat menggunakan mekanisme pengemasan virus lain seperti HIV.”
Menurut penelitian, mutasi dapat menghasilkan struktur yang dikenal sebagai situs pembelahan dalam protein lonjakan Virus Corona baru.

Virus ini menggunakan protein lonjakan penjangkauan untuk menghubungkan ke sel inang, tetapi biasanya protein ini tidak aktif. Pekerjaan struktur situs pembelahan adalah untuk mengelabui protein furin manusia, sehingga akan memotong dan mengaktifkan protein lonjakan dan menyebabkan "fusi langsung" dari membran virus dan seluler.

Menurut penelitian tersebut, dibandingkan dengan cara masuk Sars, metode pengikatan ini 100 hingga 1.000 kali lebih ganas.

Hanya dua minggu setelah rilis, makalah ini sudah menjadi yang paling banyak dilihat di Chinarxiv.

Dalam studi lanjutan, tim peneliti yang dipimpin oleh Profesor Li Hua dari Universitas Sains dan Teknologi Huazhong di Wuhan, provinsi Hubei, mengonfirmasi temuan Ruan.

"Mutasi tidak dapat ditemukan di Sars, Mers atau Bat-CoVRaTG13, Virus Corona kelelawar yang dianggap sebagai sumber asli Virus Corona baru dengan 96 persen kesamaan gen," tulis penemuan tersebut.
"Ini bisa menjadi alasan mengapa SARS-CoV-2 lebih menular daripada Virus Corona lainnya", tulis Li dalam sebuah makalah yang dirilis di Chinarxiv pada Minggu (23/2/2020).

Sementara itu, sebuah studi oleh ilmuwan Prancis Etienne Decroly di Aix-Marseille University, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah Antiviral Research pada 10 Februari, juga menemukan "situs pembelahan mirip-furin" yang tidak ada pada Virus Corona yang serupa.

Seorang peneliti dari Institut Mikrobiologi Beijing, Akademi Ilmu Pengetahuan China di Beijing, mengatakan bahwa semua penelitian didasarkan pada pengurutan genetik.

"Apakah [virus] berperilaku seperti yang diperkirakan akan membutuhkan bukti lain termasuk eksperimen. "Jawabannya akan memberi tahu bagaimana virus membuat kita sakit," kata peneliti yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Pemahaman para ilmuwan tentang Virus Corona baru telah berubah secara dramatis selama beberapa bulan terakhir.

Pada awalnya, virus itu tidak dianggap sebagai ancaman besar, dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China mengatakan, tidak ada bukti penularan dari manusia ke manusia. Tetapi asumsi itu segera hangus.

Peneliti China mengatakan, obat yang menargetkan enzim furin dapat berpotensi menghambat replikasi virus dalam tubuh manusia.

"Ini termasuk serangkaian obat terapeutik HIV-1 seperti Indinavir, Tenofovir Alafenamide, Tenofovir Disoproxil dan Dolutegravir dan obat terapi hepatitis C termasuk Boceprevir dan Telaprevir”, menurut penelitian Li.

Saran ini sejalan dengan laporan oleh beberapa dokter China yang menggunakan sendiri obat HIV setelah dites positif untuk Virus Corona baru, tetapi belum ada bukti klinis untuk mendukung teori tersebut.

Ada juga harapan bahwa hubungan dengan enzim furin dapat menjelaskan sejarah evolusi virus sebelum membuat lompatan ke manusia.

Mutasi, yang tim Ruan gambarkan sebagai "penyisipan tak terduga", dapat berasal dari banyak sumber yang mungkin seperti Virus Corona yang ditemukan pada tikus atau spesies flu burung.

Sumber: suara.com

No comments

Powered by Blogger.