Biden: Badan Keamanan AS Alami "Kerusakan Besar" di Bawah Pemerintahan Trump

D'On, Wilmington (AS),- Presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengatakan badan-badan yang penting bagi keamanan Negeri Paman Sam telah menderita "kerusakan besar" di tangan pemerintahan Trump.

Hal itu disampaikan Biden setelah mendapat pengarahan dari Departemen Keamanan Nasional dan penasihat kebijakan luar negeri, Senin (28/12/2020). Biden mengatakan timnya tidak mendapatkan informasi yang dibutuhkan, termasuk dari Departemen Pertahanan, di saat dia sedang menjalani peralihan kekuasaan.

Biden mulai menjabat pada 20 Januari tetapi Presiden Donald Trump menolak untuk menerima kekalahan dalam pemilihan November.

Selama berminggu-minggu setelah pemilihan 3 November, Biden diblokir dari menerima pengarahan intelijen penting, bagian penting dan biasanya rutin dari transisi kepresidenan.

Setelah pernyataan Biden tersebut, Pejabat Menteri Pertahanan Christopher Miller mengatakan para pejabat telah "bekerja dengan sangat profesional untuk mendukung kegiatan transisi".

"Departemen Pertahanan telah melakukan 164 wawancara dengan lebih dari 400 pejabat dan memberikan lebih dari 5.000 halaman dokumen - jauh lebih banyak dari yang diminta oleh tim transisi Biden," katanya sebagaimana dilansir Reuters.

Seorang juru bicara mengatakan Pentagon telah "sepenuhnya transparan" dengan tim Biden.

Dalam pidatonya setelah panggilan konferensi video dengan penasihat yang dia posting di Twitter, Biden mengatakan timnya menghadapi "hambatan" di Departemen Pertahanan dan Kantor Manajemen dan Anggaran.

"Saat ini, kami tidak mendapatkan semua informasi yang kami butuhkan dari administrasi yang keluar di bidang keamanan nasional utama," katanya.

"Menurut saya, ini adalah tindakan tidak bertanggung jawab."

Presiden terpilih itu menambahkan bahwa timnya membutuhkan "gambaran yang jelas tentang postur kekuatan AS di seluruh dunia" dan bahwa musuh AS dapat mengeksploitasi kebingungan yang diakibatkannya.

Dia berkata: "Banyak lembaga yang sangat penting bagi keamanan kami telah mengalami kerusakan yang sangat besar.

"Banyak dari mereka telah dikosongkan dalam hal personel, kapasitas, dan moral. Proses kebijakan telah berhenti berkembang atau telah dikesampingkan."

Trump memecat Menteri Pertahanannya Mark Esper tak lama setelah pemilihan umum, diduga karena ada ketidaksepakatan dengan Esper terkait seruannya untuk mengerahkan militer untuk menghadapi pengunjuk rasa anti-rasisme.

Penunjukan loyalis Trump berikutnya di departemen pertahanan dipandang dengan perhatian oleh lawan politik, yang melihatnya sebagai upaya untuk menabur kekacauan di minggu-minggu terakhir pemerintahannya.


(Reuters)

No comments

Powered by Blogger.