Diduga Sogok Hakim, Mantan Presiden Prancis Diadili

D'On, Paris,- Mantan presiden Prancis Nicolas Sarkozy pada Senin (23/11/2020) menjalani pengadilan atas tuduhan mencoba menyuap hakim dan menjajakan pengaruhnya. Kasus ini merupakan salah satu dari beberapa penyelidikan kriminal yang dapat menodai karier politiknya selama puluhan tahun.

Jaksa penuntut menuduh Sarkozy menawarkan untuk memberikan pekerjaan yang nyaman di Monaco untuk Hakim Gilbert Azibert sebagai imbalan atas informasi rahasia tentang penyelidikan terkait klaim bahwa Sarkozy telah menerima pembayaran ilegal dari pewaris L'Oreal Liliane Bettencourt untuk kampanye kepresidenan 2007.


Sarkozy, yang memimpin Prancis dari 2007-2012 dan tetap berpengaruh di kalangan konservatif, telah membantah melakukan kesalahan dalam semua penyelidikan terhadapnya dan berjuang keras agar kasus tersebut dibatalkan.


Sejak 2013, penyelidik telah menyadap percakapan telepon antara Sarkozy dan pengacaranya, Thierry Herzog saat mereka menyelidiki adanya pendanaan dari Libya dalam kampanye Sarkozy pada 2007.


Dari penyadapan itu diketahui bahwa Sarkozy dan pengacaranya berkomunikasi menggunakan ponsel yang terdaftar dengan nama palsu. Ponsel Sarkozy didaftarkan ke Paul Bismuth.


Jaksa penuntut mengatakan penyadapan telepon mengungkapkan bahwa Sarkozy dan Herzog pada beberapa kesempatan mendiskusikan untuk menghubungi Azibert, seorang hakim di Cour de Cassation, pengadilan banding tertinggi Prancis untuk kasus pidana. Dari Azibert, Sarkozy dan Herzog mendapatkan informasi tentang penyelidikan Bettencourt.


Mereka menuduh bahwa Sarkozy menawarkan untuk membantu Azibert mendapatkan pekerjaan Monaco dengan imbalan bantuan orang dalam.


"Azibert tidak pernah mendapatkan pekerjaan di Monaco," kata Sarkozy kepada BFM TV bulan ini.


Herzog dan Azibert keduanya diadili dengan Sarkozy, dituduh melakukan korupsi dan menjajakan pengaruh. Mereka juga dituduh “melanggar kerahasiaan profesional”. Ketiganya menghadapi hukuman 10 tahun penjara dan denda besar jika terbukti bersalah.


Sarkozy dan partai kanan-tengahnya Les Republicains selama bertahun-tahun mengatakan penyelidikan terhadap mantan presiden itu bermotif politik.


Maret mendatang, Sarkozy akan diadili atas tuduhan melanggar aturan pembiayaan kampanye selama tawaran pemilihan ulang tahun 2012 yang gagal.


Kasus yang disebut "Bygmalion" berpusat pada tuduhan bahwa partai Sarkozy bekerja dengan firma hubungan masyarakat yang bersahabat untuk menyembunyikan biaya sebenarnya dari kampanyenya.


Jaksa masih menyelidiki klaim bahwa mantan pemimpin Libya Muammar Gaddafi memberikan dana jutaan euro kepada kampanye Sarkozy pada 2007, tuduhan yang dibantah Sarkozy. Penuduh utamanya, seorang pengusaha Prancis-Lebanon, menarik kesaksiannya bulan ini.


(BFM)

No comments

Powered by Blogger.