Usai Gerayangi Tetangga, Pria Ini Kabur Bersama Istri

D'On, Makassar (Sulsel),- Lelaki berinisial Iw, warga jl Nipa-nipa, Kelurahan Antang, Kecamatan Manggala, Makassar menghilang dari rumahnya bersama istri usai menggerayangi perempuan, Ek yang masih tetangganya sendiri, Jumat dini hari, (13/11) pukul 03.08 wita. Kini keduanya dalam pengejaran polisi.

Kanit reskrim Polsek Manggala, Iptu Syamsuddin yang dikonfirmasi, Selasa, (17/11) mengatakan, pihaknya baru saja menerima laporan dari korban Ek hari ini dan langsung ke TKP. Juga ke rumah terduga pelaku namun sudah tidak ada di rumahnya.


"Iya ada laporan kita terima hari ini dan langsung ke TKP juga ke rumah terduga pelaku yang hanya berjarak sekitar 200 meter namun lelaki Iw sudah tidak ada. Keterangan dari kerabatnya bahwa lelaki Iw dan istrinya sudah tidak ada sejak hari Jumat pagi lalu. Diduga, dia tahu akan dilaporkan ke polisi sehingga menghilang begitu saja. Ini kita tengah lakukan pengejaran," kata Iptu Syamsuddin.


Dijelaskan, berdasarkan laporan Ek, istri seorang pelaut ini, perlakuan pelecehan seksual yang dialaminya saat dia di rumah neneknya menginap karena suami pergi melaut.


Rumah neneknya adalah rumah panggung yang bagian bawahnya juga dibuat jadi rumah. Rumah di bagian bawah yang sebagian besar berdinding seng itulah, Ek tinggal.


Di lantai bawah itu, kata Iptu Syamsuddin, Ek tidur sendiri. Tiba-tiba di malam kejadian itu dia terbangun karena tersadar sedang digerayangi, bagian vitalnya dijamah dari belakang.


Saat itulah dia melihat pelaku sudah dalam keadaan telanjang bulat. Saat hendak teriak, mulut Ek dibekap pelaku dengan tangan kanannya dan tangan kirinya memegang pisau mengancam korban.


"Karena ketakutan, korban diam tetapi dia menolak ketika diminta untuk mencium pelaku. Melihat korban sudah begitu ketakutan, pelaku mundur dan mengambil pakaiannya lalu minta korban membukakan pintu untuk keluar," kata Kanit Reskrim Polsek Manggala ini.


Pelaku Iw, tambahnya, masuk ke rumah korban dengan cara mencongkel dinding yang hanya berlapis seng di bagian belakang rumah.


"Sebelum meninggalkan korban dalam kondisi ketakutan, pelaku sempat minta maaf. Belum diketahui motif pelaku memperlakukan tetangga sendiri seperti itu. Ini kita masih lakukan pengejaran. Semoga bisa segera tertangkap," tutup Iptu Syamsuddin. 

(mdk/eko)


No comments

Powered by Blogger.