Pertempuran Tanpa Senjata di Lembah Galwan Akibatkan 20 Tentara India Terbunuh dan 43 Tentara China Terluka


D'On, India,- Setelah tiga tentara India dikabarkan tewas oleh pasukan Tiongkok, rupanya jumlah tersebut melonjak menjadi puluhan.

Belakangan hubungan dua negara yang sama-sama mengembangkan senjata nuklir ini memanas di perbatasan.

Baik India maupun China memperkuat pertahanannya di perbatasan, hingga bentrok meletus.

Melansir Daily Mail (16/6/2020), Sebanyak 20 tentara India, termasuk seorang kolonel, dilaporkan telah terbunuh.

Sementara China telah melaporkan 43 korban meski tidak dijelaskan berapa masing-masing jumlah korban tewas dan terluka.

Berjatuhannya puluhan korban dari kedua negara terjadi setelah pertempuran tangan ke tangan yang brutal terjadi antara India dan China di perbatasan Himalaya.

Tentara India menyatakan bahwa 'pertempuran sengit' meletus di Lembah Galwan di negara bagian Ladakh utara pada Senin malam dengan korban di kedua belah pihak.

Laporan yang diberikan pada Selasa siang itu mengungkapkan jumlah kematian sebenarnya adalah 20 tentara setelah sebelumnya dilaporkan hanya ada tiga kematian.

Pernyataan militer India sebelumnya mengatakan: 'Selama proses de-eskalasi di Lembah Galwan, pertempuran sengit terjadi semalam dengan korban. Hilangnya nyawa di pihak India termasuk seorang perwira dan dua tentara.

"Pejabat militer senior dari kedua belah pihak saat ini bertemu di tempat tersebut untuk meredakan situasi."

Di antara yang tewas adalah Kolonel B. Santosh Babu, Komandan 16 resimen Bihar.
Sang ibu, Manjula mengatakan kepada New Indian Express, "Saya kehilangan anak saya, saya tidak tahan. Tapi dia mati untuk negara dan itu membuatku bahagia dan bangga."

Puluhan kematian yang terjadi tersebut merupakan yang pertama dalam beberapa dekade meskipun ketegangan telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir.
Sementara NDTV melaporkan bahwa tidak ada tembakan yang dilancarkan dalam pertempuran, melainkan para tentara menyerang satu sama lain dengan tongkat dan pentungan.

Militer mengatakan dalam sebuah pernyataan Selasa malam bahwa kedua pihak telah pergi dari daerah Galwan yang disengketakan tempat mereka bentrok pada Senin malam.

Ke-20 prajurit itu meninggal karena luka-luka yang mereka derita di suhu di bawah ketinggian dataran tinggi.
Sementara dari pihak China belum berkomentar atas kematian yang terjadi dari pertempuran di perbatasan.

Insiden ini adalah konfrontasi pertama antara kedua raksasa Asia sejak penyergapan Arunachal 1975, di mana empat tentara India terbunuh di sepanjang perbatasan yang disengketakan, yang dikenal sebagai Garis Kontrol Aktual (LAC).

Kematian di perbatasan terjadi setelah beberapa bentrokan di sepanjang perbatasan 2.175 mil, di mana kedua pihak bertempur dalam Perang Sino-India 1962. 
India menderita kekalahan memalukan.
Sebelumnya, pada 9 Mei, lusinan tentara Tiongkok dan India terluka dalam perkelahian dan melempar batu di negara bagian Sikkim. Banyak tentara India dirawat di rumah sakit selama berminggu-minggu.

Dalam insiden lain beberapa hari kemudian, rekaman muncul yang konon menunjukkan seorang tentara Tiongkok dipukuli oleh pasukan India di tepi Danau Pangong, satu mil ke wilayah India di Ladakh.

Panglima Angkatan Darat India Jenderal Manoj Naravane mengatakan bahwa 'pertarungan sementara dan berdurasi pendek.'

Tetapi seminggu setelah membuat pernyataan itu, sang jenderal terbang ke utara untuk mengunjungi Markas Korps ke-14 di Leh, ibukota Ladakh, The Economist melaporkan, menunjukkan sesuatu yang lebih serius sedang terjadi.

Kedua belah pihak saling menyalahkan satu sama lain tetapi para analis mengatakan pembangunan jalan baru India di wilayah tersebut mungkin menjadi penyebab perselisihan tersebut. Kedua belah pihak telah mengirim bala bantuan dan alat berat ke zona tersebut.

Di Lembah Galwan, tentara dikunci dalam pertempuran selama seminggu.

Juru bicara kementerian luar negeri India mengatakan pada bulan Mei: "Ini adalah pihak China yang baru-baru ini melakukan kegiatan yang menghalangi pola patroli normal India."

Tidak jelas berapa banyak pasukan Cina di wilayah tersebut, namun mantan kolonel tentara Ajai Shukla percaya ada beberapa brigade PLA, yang berarti ribuan orang.

Sebagian besar pasukan ini kemungkinan diposisikan di belakang di belakang mereka yang memimpin serangan ke wilayah India.
Kemudian intrusi telah merambah cepat, masuk ke dalam, menurut The Print , dengan sekitar 40 hingga 60 orang Cina dikerahkan.

Pada 25 Mei, Global Times yang dikontrol negara China mengatakan pasukan India telah masuk tanpa izin di wilayah Tiongkok dan menulis: 'Wilayah Lembah Galwan adalah wilayah Tiongkok.'
Lembah Galwan secara resmi dikembalikan kepada orang-orang India setelah perang tahun 1962.

Laporan Global Times mengklaim bahwa pasukan India berusaha mendirikan fasilitas pertahanan ilegal sejak awal Mei dan bahwa Cina memiliki kontrol perbatasan sebagai tanggapan terhadap provokasi India di Lembah Galwan.

Salah satu alasan meningkatnya ketegangan ini adalah jalan baru yang dibangun untuk Daulat Beg Oldi, lapangan terbang tertinggi di dunia dan tempat perselisihan Sino-India yang intens pada tahun 2013.

Jalan itu memungkinkan pergerakan pasukan India yang cepat dan luas ke wilayah tersebut.

India mengatakan Cina menempati 38.000 km persegi wilayahnya.

Pada 2017, pasukan India melakukan mobilisasi di wilayah Doklam dekat Bhutan setelah tentara Cina mengancam akan membangun jalan di sana, yang digambarkan oleh menteri luar negeri India Sushma Swaraj sebagai ancaman terhadap keamanan India.

Belakangan tahun itu, tentara dari kedua negara terlihat berperang satu sama lain di dekat wilayah Ladakh di barat laut India, setelah 8.000 tentara India dikirim untuk menangkal perwira Cina yang melakukan serangan di Jalur Pengendalian Sebenarnya.

Hubungan India dan China diyakini telah mereda setelah dua pertemuan antara Presiden Cina Xi Jinping dan Perdana Menteri India Narendra Modi dalam beberapa tahun terakhir.

Mereka bertemu di kota Wuhan di Cina pada 2018 sementara mereka juga melakukan pembicaraan di Chennai, India selatan Oktober lalu.

Namun setelah momen tersebut kini justru hubungan kedua negara kembali memanas.
Sisi India dan Cina dipisahkan oleh LAC yang sulit untuk dilihat karena sungai, danau, dan kepingan salju berarti dapat bergeser.

India baru-baru ini membangun jalan baru di sepanjang LAC di Ladakh, yang kabarnya membuat marah Beijing.

Jika terjadi konflik, jalan tersebut dilaporkan dapat memungkinkan India untuk memindahkan manusia dan material dengan cepat.

(mond/IOC/Daily Mail)

No comments

Powered by Blogger.