Terjadi Ledakan di Jeddah, 4 Orang Alami Luka-luka

D'On, Jeddah (Arab Saudi),- Ledakan terjadi saat upacara peringatan Perang Dunia I di Jeddah melukai beberapa orang pada hari Rabu di pemakaman nonmuslim Khawajaat. Mengantisipasi gangguan keamanan berikutnya, Prancis, mengingatkan warganya yang tinggal di Arab Saudi untuk meningkatkan kewaspadaan maksimum.


Ledakan itu adalah insiden keamanan kedua yang terjadi di kota pelabuhan Laut Merah dalam beberapa minggu terakhir, dan serangan pertama dengan bahan peledak dalam beberapa tahun mencoba mengincar orang asing di Arab Saudi.


Kementerian Luar Negeri Prancis mengatakan serangan itu terjadi pada sebuah upacara di Jeddah yang melibatkan kedutaan besar asing. Seorang pejabat Yunani mengatakan kepada Reuters empat orang terluka.


"Ada semacam ledakan di pemakaman non-Muslim di Jeddah. Ada empat luka ringan, di antaranya satu orang Yunani," kata pejabat Yunani itu kepada Reuters, menolak menyebutkan namanya seperti dikutip Rabu (11/11).


Gubernur Mekkah mengatakan serangan itu menyebabkan dua cedera - seorang pegawai konsulat Yunani dan seorang petugas keamanan Saudi.


"Kedutaan besar yang terlibat dalam upacara peringatan mengutuk serangan pengecut ini, yang sama sekali tidak bisa dibenarkan," kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Prancis.


"Mereka menyerukan kepada otoritas Saudi untuk menjelaskan sebanyak mungkin tentang serangan ini, dan untuk mengidentifikasi serta memburu para pelakunya."


Sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan serangan itu terjadi pada Rabu pagi ketika beberapa delegasi diplomatik dari Uni Eropa dan negara lain hadir pada acara Hari Peringatan yang diselenggarakan oleh Kedutaan Besar Prancis.


Konsulat Prancis di Jeddah, dalam sebuah pernyataan yang dilihat oleh Reuters, mendesak warganya di Arab Saudi untuk menggunakan 'kewaspadaan maksimum' setelah serangan itu. Kedutaan Besar Prancis di UEA juga meminta warga di sana untuk tetap waspada.


"Secara khusus, lakukan kebijaksanaan, jauhi semua pertemuan dan berhati-hatilah saat bergerak," kata pernyataan itu, yang dikirim melalui email kepada penduduk Prancis di Jeddah. Pernyataan itu mengatakan hanya dua orang yang terluka.


Kedutaan besar Prancis, Yunani, Italia, Inggris, dan Amerika Serikat mengatakan mereka telah meyakinkan pihak berwenang Saudi bahwa mereka akan mendukung penyelidikan atas serangan itu dan para pelakunya.


TV pemerintah Al Ekhbariya mengatakan pihak berwenang mengamankan pemakaman setelah insiden itu, dan menunjukkan rekaman jalan-jalan di sekitarnya, menambahkan bahwa lalu lintas normal di daerah itu dan situasinya stabil.


Pada 29 Oktober, seorang pria Saudi ditangkap setelah menyerang dan melukai seorang penjaga keamanan di konsulat Prancis di sana.


Itu terjadi setelah pemenggalan kepala awal Oktober di dekat Paris terhadap seorang guru sekolah Prancis oleh seorang pria asal Chechnya yang mengatakan dia ingin menghukum guru itu karena memperlihatkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran kewarganegaraan.


Pejabat Prancis sejak itu menegaskan kembali hak untuk menampilkan kartun sebagai masalah kebebasan berekspresi, yang memicu kemarahan di beberapa negara. Arab Saudi mengutuk kartun yang menyinggung Nabi Muhammad, tetapi menahan seruan dari negara-negara Muslim lainnya untuk mengambil tindakan terhadap gambar Nabi yang ditampilkan di Prancis.


(Reuters/bal)

No comments

Powered by Blogger.