Kadin Ungkap Serikat Buruh Ikut Bahas Omnibus Law


D'On, Jakarta,-
Pembahasan Omnibus Law Cipta Kerja sebetulnya sudah melibatkan kalangan buruh. Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Rosan P. Roeslani mengungkapkan setidaknya ada enam konfederasi besar di bidang perburuhan yang ikut terlibat selama hampir tiga pekan di bulan Juli lalu.

"Seingat saya ada enam konfederasi besar yang ikut membahas bersama kami pasal per pasal dari pagi sampai malam. Itu di bulan Juli," kata Rosan, Kamis malam (8/10/2020).

Dia mengakui ada dua konfederasi besar yang mundur di tengah pembahasan yakni Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) pimpinan Said Iqbal dan Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) pimpinan Andi Gani Nena Wea. Seperti diketahui, dua petinggi konfederasi ini pula yang bertemu Presiden Joko Widodo sebelum RUU Omnibus Law Cipta Kerja disahkan DPR pada 5 Oktober lalu.

Dengan demikian dari total 3,4 juta pekerja yang ikut serikat pekerja di Indonesia sebanyak 75% tetap mengikuti pembahasan tripartit tersebut. Dari pertemuan tripartit memang tidak semua pembahasan disepakati. Ada pula kesepakatan dengan catatan. Namun setidaknya, imbuh Rosan, pemerintah dan dunia usaha sudah berusaha mengajak diskusi dan mengakomodasi keinginan para pekerja.

Karena itu Rosan Roeslani menyayangkan bila kemudian ada aksi unjuk rasa, apalagi sampai bertindak anarkis. Dia menduga mereka yang berdemonstrasi itu umumnya tidak membaca dengan benar materi Omnibus Law.

"Kebanyakan mereka hanya membaca dari sosial media. Misalnya soal cuti hamil dan cuti haid hilang serta tidak ada pesangon kalo di PHK. Jadi banyak informasi yang missleading alias tidak benar yang menyebar begitu cepat dan masif," ujar Rosan yang juga Wakil Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional.

Ia mengakui terkait pesangon bila terjadi PHK memang ada pengurangan dari 32 menjadi 25 kali gaji. Tapi, kata Rosan Roeslani, jumlah itu masih tertinggi bila dibandingkan dengan di negara-negara Asean.

"Di Vietnam dan Thailand maksimum 10 kali gaji, Malaysia dan Filipina hampir 20 kali," papar Rosan.

Pada bagian lain Rosan Roeslani mengungkapkan ada kecenderungan produktivitas pekerja di Indonesia menurun justru ketika upah atau gaji mereka meningkat. Kenapa? Ikuti selengkapnya di Blak-blakan.

(Heta)


No comments

Powered by Blogger.