Foto Balita Duduk di Tubuh Kakeknya yang Meninggal Picu Kerusuhan


D'On, Khasmir (India),- Sebuah foto yang memperlihatkan seorang anak berusia tiga tahun duduk di atas mayat kakeknya di kota Sopore, Kashmir, India, telah membangkitkan kemarahan di wilayah mayoritas Muslim itu. Keluarga almarhum menuduh pasukan keamanan membunuh warga sipil yang berusia 65 tahun itu, saat baku tembak.

"Adikku bukan seorang militan. Dia tidak membawa pistol. Kenapa dia dibunuh?" tanya Nazir Ahmad, saudara korban yang bernama Bashir Ahmed Khan. "Jika Anda mau, saya bisa ikut dengan Anda untuk bertemu dengan perwira polisi top untuk melawan klaim mereka," katanya kepada Al Jazeera.

Polisi menolak tuduhan keluarga, dengan mengatakan kendaraan Nazir saat itu terperangkap dalam baku tembak antara pemberontak dan pasukan keamanan.

Inspektur jenderal polisi di Kashmir, Vijay Kumar, mengatakan kepada wartawan bahwa pemberontak menembaki pasukan keamanan dari sebuah masjid di kota utara Sopore, yang memicu pertempuran senjata pada hari Rabu (1/7). Kumar mengatakan seorang pejabat keamanan tewas dan tiga lainnya cedera.

"Keluarga sedang ditekan oleh militan untuk menyalahkan pasukan keamanan," kata Kumar.

Namun keluarga korban terus mempertanyakan klaim polisi. "Kami menerima telepon bahwa ayah saya mengalami kecelakaan," kata putra Khan, Suhail Ahmad, kepada Al Jazeera.

"Ketika kita sampai di Sopore, kita diberitahu bahwa dia terbunuh dalam baku tembak. Jika itu adalah baku tembak, tubuhnya seharusnya berada di dalam mobil, tetapi ini ditemukan di jalan."
Aijaz Ahmad Qudsi, keponakan Khan, memberi tahu Agensi Anadolu bahwa mobil pamannya yang sudah meninggal tidak rusak, bahkan tanpa goresan. Qudsi mengklaim pria berusia 65 tahun itu diambil dari mobilnya dan kemudian ditembak oleh angkatan bersenjata.

Anggota keluarga itu juga menuduh pasukan keamanan menempatkan anak itu di tubuh warga sipil yang telah meninggal itu untuk difoto. "Mereka menyeret tubuhnya keluar dan meletakkan anak itu di atasnya. Pakaian anak itu basah oleh darah kakeknya," ungkap salah satu kerabat Khan. Keluarga itu mengatakan, Nazir adalah karyawan kecil yang menghasilkan 6.000 rupee ($ 80) per bulan.

Foto balita yang tergeletak di tubuh kakeknya yang sudah meninggal itu secara luas dibagikan di media sosial.

Ratusan orang di Kashmir melakukan protes pada hari Rabu setelah pembunuhan. Ratusan orang berkumpul di pemakaman pria itu di dekat Srinagar, berteriak "Kami menginginkan kebebasan [dari pemerintahan India]".

Pasukan pemerintah telah mengintensifkan operasi terhadap pemberontak sejak lockdown akibat virus corona diberlakukan pada bulan Maret.

Sejak Januari, setidaknya 229 orang telah tewas selama lebih dari 100 operasi militer di Kashmir, termasuk 32 warga sipil, 54 pasukan pemerintah dan 143 pemberontak, menurut Koalisi Masyarakat Sipil Jammu Kashmir (JKCCS), sebuah kelompok hak asasi manusia. 

(Al Jazeera)

No comments

Powered by Blogger.