Geledah Kantor Syam Organizer, Densus 88 Sita Satu Truk Dokumen dan Kotak Donasi

D'On, Yoygakarta (DIY),- Sebuah kantor di Jalan Suryodiningratan nomor 605, Kota Yogyakarta digeledah oleh Densus 88, Minggu (4/4). Kantor ini diketahui disewa oleh yayasan atau organisasi bernama Syam Organizer. Dari kantor ini, Densus 88 menyita satu truk dokumen hingga kaleng donasi.

Ketua RT 30/RW 08, Kumendaman, Kecamatan Mantrijeron, Kota Yogyakarta, Setyo Karjono mengatakan, dirinya diminta oleh Densus 88 untuk menjadi saksi penggeledahan kantor Syam Organizer. Penggeledahan dimulai sekitar pukul 13.00 WIB.

Dia mengaku tak banyak tahu dengan aktivitas Syam Organizer yang berada di wilayahnya. Setyo menyebut jika Syam Organizer menyewa ruko berlantai dua itu sejak akhir 2019 lalu.

"Dulunya kantor percetakan. Terus akhir 2019 disewa Syam Organizer. Saya gak tahu banyak kegiatannya tapi semacam LSM berbasis agama gitu. Waktu menyewa awal tidak izin atau kulonuwun ke saya," ujarnya.

Setyo menceritakan jika saat penggeledahan ada dua karyawan pria Syam Organizer yang diminta untuk menunjukkan ruangan dan apa saja yang ada di ruko tersebut. Di bangunan dua lantai ini ada beberapa ruangan.

Dalam setiap ruangan tersebut, personel Densus 88 terlihat memeriksa dokumen-dokumen yang ada secara mendetail. Ada banyak dokumen yang diperiksa oleh Densus 88.

"Tadi yang dibawa ada dokumen-dokumen. Saya lihat tadi yang dibawa dokumennya satu truk penuh. Dokumen dana keuangan sepertinya. Kemudian ada komputer, laptop dan kaleng-kaleng untuk donasi. Ada brosur juga," jelas Setyo.

Dia menuturkan jika penggeledahan selesai kurang lebih pukul 18.00 WIB. Usai penggeledahan, Setyo pun dipersilakan kembali ke rumah oleh Densus 88.

Dirinya tak tahu banyak tentang kegiatan Syam Organizer yang berjarak kurang lebih 50 meter dari rumahnya ini. Setyo menjabarkan jika kegiatan Syam Organizer memang dirasanya agak tertutup.

"Aktivitasnya di kampung saya kurang tahu. Karena kurang srawung (bersosialisasi dengan masyarakat) dan agak tertutup. Setahu saya cuma LSM berbasis keagamaan," pungkasnya.

Berdasarkan pengamatan di lapangan, bangunan kantor yang disewa Syam Organizer ini ditutup dengan garis polisi Pintu gerbang maupun pintu ruko nampak digembok. 

(mdk/fik)


Powered by Blogger.