Abdillah Toha Sebut Otak Pembenci Jokowi Sudah Rusak

D'On, Jakarta,- Eks Anggota DPR RI Fraksi PAN, Abdillah Toha, ikut mengomentari keputusan Presiden Joko Widodo yang bersedia jadi yang pertama disuntik vaksin.

Menurut Toha, Jokowi sedang meyakinkan publik bahwa vaksin yang didatangkan dari China beberapa waktu lalu tersebut aman digunakan.

"Presiden Jokowi ingin meyakinkan publik bahwa vaksin aman dengan bersedia disuntik pertama. Dasar pembenci, ada yang menebar isu suntikan ke Jokowi nanti suntikan palsu," kata Abdillah Toha dikutip dari akun Twitternya @AT_AbdillahToha, Jumat (17/12/2020).

Jika orang menganggap presiden disuntik dengan vaksin palsu, Toha menambahkan, itu berarti presiden ingin membuat rakyat celaka.

Hal yang demikian menurutnya jelas tidak mungkin dilakukan oleh seorang Presiden Joko Widodo. Oleh sebab itu, siapa saja yang menduhkan fitnah tersebut berarti otaknya sudah bermasalah.

"(Jika disuntik palsu-red) Artinya presiden berniat mencelakakan rakyatnya sendiri. Sungguh manusia dengan otak yang sudah sangat rusak karena benci," pungkasnya.

Kicauan Abdillah Toha itu pun mendapat beragam tanggapan dari warganet yang membanjiri kolom komentarnya.

"Kebencian, membuat akal sehat tidak lagi bisa berfungsi. Saya tidak yakin,penebar isu itu, nantinya tidak ikut vaksinasi. Bisa jadi, sembunyi-sembunyi ikutan,karena malu ketahuan. Lucu khan? Atau bodoh?" timpal akun @Haydar***

"Menumbuhkan Akal sehat sekarang ini semangkin langkah. Walaupun Makanan yang masuk pada tubuh Individu se orang Gizi nya terpenuhi. Tapi siapa yang bisa menjamin dengan Gizi yang sehat akan membawa pikiran yang sehat. "KARENA ITU PIKIRAN YG SEHAT KARENA TERDAPAT HATI YG SEHAT," ujar warganet lainnya @mochfa****

Sebelumnya. Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan siap untuk menjadi orang Indonesia pertama yang disuntik Vaksin Covid-19.

Jokowi mengatakan hal itu dilakukannya untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat bahwa program vaksinasi Covid-19 yang ditetapkan pemerintah terjamin aman.

"Saya ingin tegaskan lagi nanti saya yang akan menjadi penerima pertama di vaksin pertama kali, hal ini untuk memberikan kepercayaan dan keyakinan kepada masyarakat bahwa vaksin yang digunakan aman," kata Jokowi dalam video keterangan persnya dari Istana Merdeka, Jakarta, Rabu (16/12/2020).

Jokowi juga menetapkan bahwa vaksin Covid-19 akan digratiskan untuk seluruh masyarakat Indonesia. Pemerintah sudah menyiapkan anggaran untuk menanggung semua biaya dalam program vaksinasi untuk mengendalikan pandemi Covid-19.

"Hari ini saya ingin menyampaikan perkembangan vaksin Covid-19 jadi setelah menerima banyak masukan dari masyarakat dan setelah melakuka kalkulasi ulang melakukan perhitungan ulang mengenai keuangan negara dapat saya sampaikan bahwa Vaksin COVID-19 untuk masyarakat adalah gratis, sekali lagi gratis, tidak dikenakan biaya sama sekali," jelasnya.


Sumber: suara.com 


No comments

Powered by Blogger.