China Beri Warning AS Setelah Kapal Perangnya Melintas di Laut China Selatan

D'On, Laut China Selatan,- Ketakutan akan Perang Dunia ke 3 telah dinyalakan sekali lagi setelah China memperingatkan kemungkinan konflik dengan AS dalam sebuah laporan penelitian baru.

Laporan ini berfokus pada peningkatan kegiatan militer AS di dekat negara komunis termasuk masuk tanpa izin ke wilayah Laut Cina Selatan yang sangat disengketakan oleh kapal perang AS.

Menurut Global Times milik negara, laporan oleh Institut Nasional China untuk Studi Laut Cina Selatan merinci kebijakan keamanan AS, kehadiran militer dan penyebaran. Ini memperingatkan tentang konflik es-Perang Dingin yang tertunda antara Cina dan AS.

Global Times juga melaporkan kapal perang AS telah berulang kali masuk tanpa izin ke perairan teritorial China di sekitar pulau Xisha dan Nansha, melakukan operasi di Laut Cina Selatan dan melintasi Selat Taiwan.

Ketegangan antara AS dan China telah tegang selama beberapa pekan terakhir dan keduanya telah menunjukkan kekuatan militer mereka di perairan yang sangat diperebutkan.

Bulan lalu, Angkatan Udara dan Marinir AS melakukan latihan di daerah itu dengan tiga kapal selam bergabung dengan kapal dan pesawat di Laut Filipina yang berdekatan. Tindakan itu dianggap sebagai reaksi terhadap pelecehan kapal-kapal Tiongkok yang mencari sumber daya di perairan terdekat.

Kembali pada bulan April, tiga kapal AS bergabung dengan fregat kapal induk Kerajaan Australia HMAS Parramatta dan berlayar ke wilayah itu untuk menunjukkan komitmen menjaga laut tetap terbuka.

Laksamana Muda Fred Kacher, komandan Expeditionary Strike Group 7, mengatakan: “Keserbagunaan dan fleksibilitas kapal-kapal tempur varian-kemerdekaan-kemerdekaan yang dikerahkan secara rotasi ke Asia Tenggara adalah pengubah permainan.

“Seperti operasi Montgomery sebelumnya, operasi Gabrielle Giffords di dekat West Capella (kapal bor) menunjukkan kedalaman kemampuan yang dimiliki Angkatan Laut AS di wilayah tersebut.

“Tidak ada sinyal yang lebih baik dari dukungan kami untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka selain keterlibatan Angkatan Laut AS yang positif dan gigih di wilayah ini.”

Bulan lalu, pasukan Tiongkok melakukan latihan militer yang mengerikan yang melibatkan Korps Marinir Tentara Pembebasan Rakyat China dan dilaporkan menunjukkan bagaimana pasukan negara Komunis dapat memproyeksikan kekuatan melintasi perairan yang diperebutkan.

Latihan menunjukkan kemampuan korps kepada tetangga China pada saat ketegangan semakin meningkat di daerah tersebut.

Menurut laporan, latihan ini mensimulasikan serangan tersembunyi, amfibi oleh PLANMC dan menampilkan speedboat yang bergerak cepat serta pesawat terbang penerbangan angkatan laut.

Selama tiga tahun terakhir, kekuatan PLANMC telah hampir tiga kali lipat menjadi lebih dari 35.000 tentara, menurut laporan Komisi Tinjauan Ekonomi dan Keamanan AS-Cina.

Ketika ketegangan global meningkat, korps telah mengumumkan latihan militer lain yang direncanakan pada Agustus 2019.

Berita Kyodo mengklaim Marinir akan "mengsukseskan operasi kejang pulau". Konstruksi bunker baru-baru ini di beberapa atol menunjuk ke Cina mempersiapkan untuk "perlindungan terhadap serangan udara atau rudal", meningkatkan prospek peningkatan potensi konflik, mendukung peningkatan Perang Dunia ke 3

Wilayah Laut Cina Selatan adalah wilayah yang disengketakan di mana ia mengajukan klaim kepemilikan saingan dari Cina, Vietnam, Brunei, Malaysia, Filipina dan Taiwan.

Hubungan diplomatik antara negara-negara, yang telah mengklaim pulau-pulau itu, sudah sangat tegang. Konstruksi bunker baru-baru ini di beberapa atol menunjuk ke Cina bersiap untuk "perlindungan terhadap serangan udara atau rudal", meningkatkan prospek potensi konflik, memicu kekhawatiran Perang Dunia ke 3.

Pulau-pulau dan terumbu karang di sekitarnya telah menjadi subyek sengketa wilayah yang pahit dan telah berlangsung lama, dengan Cina, Malaysia, Taiwan, Vietnam, dan Filipina semuanya mengajukan klaim ke bagian-bagian nusantara.

(Mond/global times)

No comments

Powered by Blogger.