AS dan China Berebut Wilayah Kepulauan Paracel di Tengah Pandemi Covid-19


D'On, Laut China Selatan,- Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) berlayar di Laut China Selatan. Pasukan memandu kapal perusak rudal melewati perairan dekat Kepulauan Paracel, daerah yang tengah menjadi sengketa.

Operasi tersebut dilakukan kapal perusak AS, USS Barry, sejak Selasa (28/4/2020) atau sepekan setelah Pemerintah China atau Republik Rakyat Tiongkok mengklaim wilayah administratif Kepulauan Paracel di Laut China Selatan.
Dikutip dari CNA, AS berusaha menegaskan aturan.

"Hak, kebebasan, dan penggunaan laut secara sah diakui dalam hukum internasional", kata Angkatan Laut dalam sebuah pernyataan.

"Klaim-klaim maritim yang melanggar hukum dan menyapu Laut China Selatan merupakan ancaman yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebebasan berlayar, termasuk kebebasan navigasi dan penerbangan, dan hak lintas semua kapal yang tidak bersalah," katanya.

Langkah itu dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan AS-China atas epidemi virus corona.

Seperti diberitakan, Pemerintah AS menuduh China menyembunyikan dan meremehkan wabah corona pada Desember dan Januari di Kota Wuhan.

Sementara, Amerika Serikat menolak klaim teritorial Tiongkok atas sebagian besar Laut China Selatan, termasuk Paracels, yang juga diklaim oleh Vietnam dan Taiwan.
Wilayah ini diyakini memiliki cadangan minyak dan gas yang berharga.

Dalam sebuah pernyataan di situs web Tentara Pembebasan Rakyat, militer China mengatakan telah memobilisasi aset laut dan udara untuk melacak dan memperingatkan kapal AS menjauh dari perairan teritorial Tiongkok.

PLA menuduh Amerika Serikat melakukan tindakan provokatif yang secara serius melanggar hukum internasional dan kedaulatan China dan kepentingan keamanan.

"Tindakan AS itu juga tidak sesuai dengan upaya bersama masyarakat internasional saat ini untuk memerangi Covid-19", katanya.

Pekan lalu, China berupaya lebih jauh meningkatkan klaim teritorialnya ketika mengumumkan Paracel dan pulau-pulau Spratly di dekatnya, Macclesfield Bank dan perairan di sekitarnya, akan dikelola di bawah dua distrik baru kota Sansha, yang dibuat China di Pulau Woody terdekat pada 2012.

Ia juga mengumumkan nama resmi Tiongkok untuk 80 pulau dan fitur geografis lainnya di Laut China Selatan, termasuk terumbu karang, gunung bawah laut, beting, dan punggung bukit, 55 di antaranya di bawah air.

China Anggap AS Ganggu Perairan

South China Morning Post memberitakan, Militer China menuduh penghancur misil yang dipandu Amerika mengganggu perairan China dekat Kepulauan Paracel.
Hal itu disebut China sebagai tindakan provokatif melanggar kedaulatan China.
Komando Teater Selatan Tentara Pembebasan Rakyat, yang mengawasi Laut China Selatan, mengatakan kapal perusak USS Barry diserbu ke perairan di sekitar Kepulauan Paracel tanpa izin.

Mereka lalu mendorong untuk mengacak patroli udara dan laut untuk melacak, memantau, memverifikasi , identifikasi, serta mengusir kapal tersebut.

Peringatan itu datang ketika media Taiwan melaporkan kapal Amerika berlayar melalui Selat Taiwan dua kali dalam bulan ini, diikuti kedua kali oleh kapal perang PLA.

"Tindakan-tindakan provokatif oleh pihak AS ini telah secara serius melanggar kedaulatan dan kepentingan keamanan China, sengaja meningkatkan risiko keamanan regional dan dapat dengan mudah memicu insiden yang tidak terduga," sebuah pernyataan yang diposting di akun media sosial WeChat unit militer yang dikutip Li Huamin, seorang juru bicara komando.

"(Tindakan) itu tidak sesuai dengan suasana saat ini karena komunitas internasional memerangi pandemi serta perdamaian dan stabilitas regional," imbuh dia.

Tentang Kepulauan Paracel

Masih dari laman yang sama, Kepulauan Paracel, yang dikenal sebagai Kepulauan Xisha di China dan Kepulauan Hoang Sa di Vietnam, adalah kepulauan yang terdiri dari 30 pulau di Laut China Selatan yang terletak di antara garis pantai Vietnam dan China.

Mereka dikendalikan oleh Beijing tetapi juga diklaim oleh Taipei dan Hanoi.

Pada Januari, Li juga mengecam di AS atas provokasi yang disengaja selama liburan Tahun Baru Imlek setelah kapal tempur litoral USS Montgomery berlayar di Kepulauan Spratly, juga di Laut Cina Selatan.

China mengklaim hampir semua Laut Cina Selatan, perairan di mana Vietnam, Brunei, Malaysia, Filipina, dan Indonesia juga memiliki klaim.

Ketegangan di wilayah itu memburuk pada bulan lalu dengan perang kata-kata antara ibu kota dua negara, Beijing dan Washington terkait pandemi corona.

(Tribunnews.com/ Chrysnha)

No comments

Powered by Blogger.