TdS 2019 Langkah Awal Menghubungkan Sumatra Melalui Sepeda

D'On, Padang (Sumbar),- Tour de Singkarak (TdS) 2019 menjadi langkah awal menghubungkan Pulau Sumatra melalui kayuhan sepeda. TdS edisi ke-11 ini melebarkan rute hingga ke Provinsi Jambi.

Ada dua daerah di Jambi yang masuk etape perhelatan TdS 2019 yakni Kabupaten Kerinci dan Kota Sungai Penuh.  Kerinci masuk rangkaian etape 7, yang berlangsung pada Jumat (8/11). Sementara Sungai Penuh menjadi tuan rumah etape 8, Sabtu (9/11).

Di luar Jambi yang sudah masuk rangkaian perjalanan TdS, ada beberapa daerah lain di Pulau Sumatra mengajukan diri menjadi tuan rumah.

Wakil Gubernur Sumatera Barat, Nasrul Abit menyebutkan kalau Kota Pekanbaru, Riau dan Kabupaten Muko-Muko, Bengkulu berminat menjadi tuan rumah iven sport tourism Tour de Singkarak pada penyelenggaraan tahun-tahun mendatang.

“Tahun ini, kita conecting Sumatera. Provinsi Jambi ikut menjadi tuan rumah. Kedepan, bisa saja bertambah, karena Pekanbaru dan Muko-Muko juga minat,” kata Nasrul Abit kepada wartawan saat jumpa pers jelang pembukaan Tds ke Sebelas di Hotel Grand Inna Muara Padang, Jumat 1 November 2019.

Menurut Nasrul Abit, pada dasarnya Sumatera Barat tidak keberatan jika ada Provinsi lain yang ingin ikut serta menjadi tuan rumah sport tourism Tour de Singkarak. Tinggal Union Cycliste Internasional (UCI), Persatuan Balap Sepeda Internasional yang akan menentukan bisa atau tidaknya. Karena akan ada sejumlah pertimbangan, ternasuk soal rute dan transportasi.

“Sumbar aman saja, tinggal saja, apakah transport memadai. Yang penting namanya tetap TdS dan harus melewati danau Singkarak. Nanti UCI yang akan menentukan. Kalau Pekanbaru dan Muko-Muko sudah lama minat. Tahun ini, baru Jambi yang ikut serta. Kita harapkan tahun-tahun mendatang aka bertambah,”ujar Nasrul.

Bukan Hanya Sekedar Ajang Kompetisi Balap Sepeda Semata

Nasrul Abit menegaskan, kalau iven sport tourism Tour De Singkarak yang pada tahun ini sudah yang ke-11 diselenggarakan, tidak semata hanya sebagai ajang balap sepeda. Ada banyak nilai-nilai strategis yang hendak dicapai terutama dari sisi tourism, olah raga hingga ekonomi.

Dari sisi tourism kata Nasrul, pihaknya ingin mengangkat citra pariwisata Indonesia khususnya Sumatera Barat di mata internasional sebagai destinasi unggulan olahraga balap sepeda serta meningkatkan jumlah kunjungan dan lama tinggal wisatawan domestik dan mancanegara ke Sumatera Barat.

"Banyak nilai strategis yang ingin kita capai. Jadi bukan sekedar ajang balap sepeda semata. Kita juga ingin meningkatkan potensi dan mengedukasi masyarakat tentang keanekaragaman potensi wisata alam, budaya dan minat khusus di Sumbar,"kata Nasrul Abit.

Dari sisi Sport  Nasrul Abit menegaskan kalau Pemerintah Provinsi Sumatera Barat juga ingin memantapkan posisi Tour de Singkarak dalam kalender UCI sebagai event balap sepeda unggulan berkelas dunia, menyajikan perlombaan balap sepeda profesional sehingga dapat mendorong berkembangnya industri wisata berbasis olahraga terutama balap sepeda.

"Juga diharapkan dapat meningkatkan minat dan kualitas pembalap nasional dan penyelenggaraan iven olahraga yang lebih profesional,"ujar Nasrul Abit.

Sementara dari segi sektor ekonomi, Nasrul Abit menyebutkan, pihaknya menargetkan iven TDS mampu mendorong pertumbuhan ekonomi lintas sektor dan peningkatan Infrastruktur khususnya di area yang dilewati Tour de Singkarak.

Selain itu, juga ada peningkatan Sarana dan prasarana (Akomodasi, restaurant, rental mobil, toko souvenir), serta peningkatan devisa negara, belanja wisatawan dan investasi baru di bidang kepariwisataan dan tumbuhnya usaha ekonomi masyarakat

"Yang jelas, ada banyak nilai stretegis yang ingin kita capai. Tahun ini akan lebih menarik lagi karena Provinsi Jambi ikut serta sebagai tuan rumah. Tentunya, ini juga capaian yang sangat baik. Membuktikan kalau iven TDS memiliki dampak yang sangat positif," tutup Nasrul Abit.

Chief Commissaire yang ditunjuk UCI, Jinshan Zhao menyebutkan, meski pertama kali hadir di TdS, namun dia mengaku mendengar gaung pegelaran TdS sudah dikemas dengan baik.

Sebanyak 19  race lomba dalam 9 hari, baginya sangat menantang. Sebab, ada jalur mendatar, menanjak.

“Artinya berjuang tidak saja pembalap bagus menanjak, tapi juga jago di datar,” ujarnya.

TdS 2019 sendiri berlangsung pada 2-10 November. Grand start besok dimulai dari Kota Pariaman.  Ada sebanyak 108 pembalap dari 25 Negara yang tergabung di 20 tim, siap uji strategi, ketangkasan dan kecepatan di ajang sport tourism  ini.

Persaingan dipastikan akan semakin ketat. Pasalnya, lintasan baru yang mengambil rute di Kabupaten Kerinci dan Sungai Penuh, Provinsi Jambi pada etape Tujuh dan Delapan, bakal memacu adrenalin dari setiap pembalap. Rute baru yang belum pernah dilewati itu, diyakini akan menjadi motivasi bagi pembalap untuk tampil lebih prima.

“Kalau perbedaan (dari tahun sebelumnya), tidak ada. TdS itu berjalan seperti biasa. Cuma, paling ada peningkatan satu etape. Kalau kemarin Delapan, sekarang Sembilan etape. Satu lagi, kalau kemarin tidak ada Jambi, tahun ini ada Jambi, di Kerinci dan Sungai Penuh. Ada Dua Etape disana,”kata, Jamaluddin Mahmood, Race Director Tour de Singkarak, Jumat 1 November 2019.

Terkait peserta, Jamaluddin menjelaskan, pada perhelatan Tour de Singkarak yang tahun ini memasuki penyelenggaraan yang ke-11, diikuti sebanyak 108 pembalap yang tergabung di 20 tim.

Mereka kata Jamaluddin, tidak kurang hebat dari pembalap-pembalap pada tahun sebelumnya. Pun dengan rute, sangat beragam dalam artian ada flat, tanjakan dan tikungan. Jadi, setiap peserta ada kesempatan (menang)

“Sebenarnya ada 20 tim. Tapi nggakbisa dapat izin, tim Polisi dari Srilanka. Sri Lanka Police. Dan terakhir yang mundur dari Oliver’s Real Food Racing’s Team dari Australia,”ujar Jamaluddin.

Meski demikian kata Jamaluddin, dipastikan tim yang hadir pada TdS kali ini tidak kalah hebat dari tahun sebelumnya. Salah satunya, ada tim dari Sapura team (Malaysia) yang menempati rangking 2 Asia dan masuk 30 terbaik dunia. Trus Trengganu Academy Team U-23.

(MC TdS)

No comments

Powered by Blogger.